Turnamen Poker Adu Kembangkan Pemain yang Lebih Kuat dan Lebih Baik!

Poker

Apa itu struktur adu penalti turnamen multi meja? Turnamen tembak-menembak adalah turnamen di mana setiap meja dimainkan oleh satu hingga tiga pemain. Pemenang dari setiap tabel kemudian maju ke tingkat berikutnya.

Sebagai contoh, katakanlah sebuah turnamen memiliki 100 peserta yang terdiri dari 10 meja berisi 10 pemain. Biaya masuk adalah  daftar situs judi slot online terpercaya $10. Total hadiahnya adalah $1000. Dalam turnamen khusus ini, tiga finishers teratas di setiap meja maju ke level berikutnya. Pemenang di setiap meja menerima 1% dari kumpulan hadiah atau $10, tempat kedua menerima 1/2% atau $5 sementara tempat ketiga tidak menerima apa-apa selain tetap maju ke tingkat berikutnya. Level satu berakhir dengan 30 dari 100 pemain asli maju. 10 pemenang meja sekarang bermain secara gratis, setelah memenangkan kembali biaya masuk mereka.
Level 2 terdiri dari 3 tabel 10 pemain. Sekali lagi, 3 finishers teratas maju. Masing-masing dari 3 pemenang meja menerima 2% dari kumpulan hadiah atau $20, tempat kedua menerima 1% atau $10, tempat ketiga tidak menerima apa pun kecuali maju. Di 2 level pertama, ada potensi 26 pemain untuk menerima sejumlah hadiah uang. Dalam turnamen multi tabel 100 pemain yang biasa, hanya 10 pemain yang membagi kumpulan hadiah.
Sembilan pemain sekarang maju ke meja final. Pembayarannya adalah: ke-1: 25% ($250), ke-2: 15% ($150), ke-3: 9% ($90), ke-4: 7% ($70), ke-5: 6% ($60), ke-6: 5% ($50 ), ke-7: 4% ($40), ke-8: 3% ($30), ke-9: 2% ($20).
Jika seorang pemain bisa menang di mejanya di setiap level, dia akan memenangkan total $280. Dalam turnamen multi meja yang khas, hadiah pertama adalah 30% atau $300. Pembayaran hadiah hampir sama tetapi lebih banyak pemain dapat menerima sepotong kue. Di bawah contoh turnamen adu penalti ini, 30 pemain maju dengan kesempatan untuk mendapatkan bagian dari 35 pembayaran, yaitu 20 di level satu, 6 di level 2, dan 9 di meja final.
Keindahan dari jenis struktur turnamen ini adalah bahwa ia membawa lebih banyak keterampilan yang diperlukan untuk menjadi pemain poker yang benar-benar terampil. Keterampilan-keterampilan tersebut adalah kemampuan bermain dengan kepala tegak, kemampuan bermain short-handed, kemampuan membaca pemain dengan baik, kemampuan bermain dengan sangat konsisten dan yang terpenting, kemampuan untuk menang.

Turnamen multi tabel saat ini terus berusaha untuk menjaga tabel hampir penuh saat pemain tersingkir. Sangat jarang sebuah meja memiliki kurang dari 7 pemain sebelum diisi ulang dengan mentransfer pemain dari meja lain. Itu berarti bahwa seorang pemain tidak pernah harus bermain di meja tangan pendek (meja tangan pendek didefinisikan sebagai meja 5 atau 6 pemain) sampai mencapai meja final. Seorang pemain juga tidak pernah harus berhadapan dengan pemain lain dalam turnamen multi tabel kecuali dia adalah salah satu dari dua pemain yang tersisa di turnamen tersebut. Tanpa pertanyaan, pemain poker yang benar-benar terampil tahu cara memainkan meja dengan tangan pendek dan memimpin permainan dengan sangat baik. Tetapi keterampilan ini hanya berlaku untuk para pemain yang membuat tabel final dalam struktur turnamen multi tabel saat ini. Faktanya, struktur turnamen multi-tabel saat ini mendukung pemain yang mampu bermain cukup baik untuk bertahan hidup dan bertahan lebih lama dari lapangan. Mengalahkan lapangan tidak selalu melibatkan bermain poker yang optimal.

Di bawah format adu penalti, kemampuan membaca pemain menjadi lebih penting. Setelah turnamen dimulai, Anda tahu 9 lawan Anda yang lain. Kemampuan untuk mengenali pola memberitahu dan bertaruh menjadi lebih penting. Kemampuan untuk menyerang kelemahan pemain lain menjadi lebih mudah karena meja perlahan-lahan dikurangi ukurannya. Kebutuhan untuk bermain selama berjam-jam selama beberapa hari dihilangkan. Turnamen multi-tabel saat ini mirip dengan lari maraton. Turnamen Shootout lebih dianalogikan dengan lari 10k.

Dengan kata lain, turnamen multi-tabel saat ini menghukum pemain hebat seperti Doyle Brunson atau TJ Cloutier. Seseorang yang berusia 60-an atau 70-an tidak dapat diharapkan memiliki stamina untuk bermain 10 hingga 15 jam per hari selama beberapa hari. Turnamen semacam itu menguntungkan kaum muda. Tapi pemain berusia 20 tahun itu mungkin bukan pemain terbaik. Di bawah format adu penalti, mungkin diperlukan 6 atau 8 jam untuk bermain ke satu pemenang jika tirai dinaikkan setiap jam. Kemampuan untuk fokus, berkonsentrasi, dan bermain poker superior lebih berperan. Usia dan stamina menjadi kurang menjadi faktor.

Format adu penalti juga menguntungkan pemain baru. Ini memberi pemain baru lebih banyak kesempatan untuk bermain dalam situasi tangan pendek dan memimpin situasi. Ini juga mengharuskan semua pemain dari tingkat keahlian apa pun untuk menjadi lebih baik dalam membaca pemain. Di bawah struktur turnamen multi-tabel saat ini, saat tirai mulai naik ke level yang lebih besar, strategi hanya memainkan 8 atau 10 tangan awal yang terkuat menjadi lebih lazim. Kemampuan untuk menggertak sangat berkurang ketika meja terus diisi ulang dengan pemain baru yang gaya bermainnya awalnya tidak diketahui. Poker yang kurang nyata dimainkan karena lebih banyak tangan menjadi situasi allin di mana dua kartu yang lebih beruntung menang.

Dengan struktur tembak-menembak, pemain yang lebih terampil akan dapat memanfaatkan keterampilan seperti menggertak atau ukuran taruhan untuk keuntungannya lebih sering karena ukuran meja dikupas. Setiap kekuatan dan kelemahan lawan akan menjadi lebih jelas semakin lama mereka bermain melawan satu sama lain. Kebutuhan untuk bertahan hidup sampai tingkat uang dihilangkan. Di bawah struktur adu penalti, seorang pemain harus bermain untuk menang.

Di bawah permainan turnamen multi-meja saat ini, seorang pemain dapat memperoleh sejumlah besar chip karena kualitas pemain yang dihadapinya daripada keterampilan bermainnya. Jika seorang pemain cukup beruntung untuk bermain melawan pemain baru, lemah atau maniak yang bersedia membuang banyak chip ke dalam pot, ia dapat membuat tumpukan chip yang besar. Namun, pemain yang lebih baik mungkin bermain dengan baik tetapi menghadapi pemain yang lebih kuat atau lebih konservatif. Tumpukan chipnya yang masuk ke kandang mungkin jauh lebih sedikit meskipun ia telah memenangkan banyak tangan dan melawan pemain yang lebih baik.

Dengan format adu penalti, setiap pemain maju dengan jumlah chip yang hampir sama ke level berikutnya. Bermain di level berikutnya dimulai berdasarkan level. Konsistensi dan permainan yang kuat menjadi lebih penting. Selain itu, setiap meja di setiap level lanjutan diisi dengan pemain kuat karena hanya pemenang yang maju. Meja tidak diisi dengan pemain yang berhasil bertahan hidup.

Singkatnya, saya ingin melihat lebih banyak turnamen adu penalti ditambahkan ke jadwal turnamen WPT dan WSOP, serta, turnamen poker online karena menampilkan lebih banyak keterampilan poker seperti permainan kepala, permainan tangan pendek, keterampilan membaca, dan konsistensi. Turnamen semacam itu akan memungkinkan pemain dari semua tingkat keterampilan untuk mengembangkan keterampilan ini lebih cepat dan lebih baik karena format adu penalti memberikan lebih banyak kesempatan untuk menguji keterampilan ini.

Bagaimana menurutmu? Pergi ke Loveable Rogues Poker Forum dan berikan suara Anda. Pertanyaan jajak pendapat terletak di paling kanan di bawah grup diskusi Turnamen Multi-meja. Forum Poker Penyamun Tercinta [http://loveablerogues.com]

Leave a Reply

Your email address will not be published.