Satu-Satunya Yang Tetap Ada Bisa Berubah

Kami mendapatkan fakta bahwa MVP Award diperkenalkan dan dipilih sampai babak playoff NBA selesai. Itu dipilih sampai babak pertama usai! Apa hasilnya? Ini diumumkan Rabu Steve Nash akan memperoleh Penghargaan MVP kedua berturut-turut.

Saya tidak berpendapat bahwa Nash tidak sebanding dengan MVP keduanya. Pada dasarnya pendukung Nash akan mengatakan bahwa dia memiliki dimensi yang lebih besar di tahun ini daripada tahun sebelumnya, bahkan ketika dia telah menjadi alternatif yang jelas untuk MVP. Tentu, Nash membebaskan poinnya dari 15,5 per game setiap tahun menjadi 18,8 untuk setiap tahun ini, tetapi tahun lalu sudah lewat tahun. Lebih penting lagi, Kobe Bryant dan Lebron James mungkin bukan dari permainan setahun juga tidak datang dekat dengan kaliber musim yang mereka miliki tahun lalu. Apa yang saya perdebatkan adalah bahwa beberapa pemain lain lebih pantas mendapatkan penghargaan mereka.

Pada Rabu malam, Nash mendapat poster seperti yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya. Siapa peserta yang melecehkan Nash dengan begitu kejam, Anda minta? Itu adalah Kobe Bryant, kandidat terbaik lainnya untuk MVP plus seseorang yang lebih pantas dihormati daripada Nash. Lebih dari sekadar membuat Nash tampak bodoh di televisi domestik, penurunan Bryant dari kuarter keempat memastikan kemenangan Lakers di Suns. Ini sekarang membawa kita kembali ke dilema kita yang dapat diakses.

Bahkan Matahari mungkin tidak bisa lolos dari ronde pertama pertandingan. Setelah kemenangan 93-90 Lakers Rabu malam waktu itu Judi Bola, pertunjukan ini akan sedikit sama. Hari ini, Lakers akan kembali ke Los Angeles dengan kendali pengadilan rumah dan keuntungan dari semua seri. Dengan bagaimana Lakers 27-14 di kandang tahun ini dan kita semua memahami Kobe akan mengubahnya menjadi takik untuk penonton rumah Anda. Apakah babak ini adalah akhir sebelumnya untuk Suns, di mana lagi Nash? Athome menggunakan trofi MVP miliknya, bahkan belakangan ia tidak bisa menjadi unggulan ketujuh Lakers di babak pembuka. Ingat kembali jika Charles Barkley adalah salah satu MVP pertama yang tidak pernah aman melawan Kejuaraan NBA? Ini terjadi pada tahun 1993 dan sepertinya sudah berabad-abad sekarang. Saat itu, komite MVP Anda mendapatkan masalah secara langsung, dan yang lebih ironis lagi adalah Barkley memenangkan penghargaan tersebut saat bermain untuk Suns, staf Nash baru-baru ini.

Lebih penting lagi, jika Suns benar-benar kalah dari Lakers di babak pertama, kasusnya semakin kuat bahwa Kobe adalah MVP. Bolehkah saya membacakan daftar prestasi laundry untuk Anda? Orang tersebut mencetak 35 poin per pertandingan selama hari biasa, dan tentu saja menjadi tenaga kerja Lakers yang berprestasi kembali ke babak play-off dengan daftar 45-37. Dan sekarang dia mungkin membawa mereka ke babak kedua sebagai unggulan. Tanpa Kobethis kru akan merencanakan Lotere Draf.

Bahkan Cleveland Cavs adalah unggulan keempat di Timur. Saya ulangi, Cleveland Cavs adalah unggulan dari Timur. Jangan lupa bahwa Cavs juga memenangkan lima puluh pertandingan tahun ini. Ini benar-benar sukses sendiri. Jangan lupa tentang pengantar playoff Lebron; dia mencetak triple double melawan Wizards. Inilah sebabnya mengapa babak playoff harus bergantung pada voting MVP, karena babak playoff akan menjadi tempat pembuatan legenda.

Jangan salah paham, Nash bisa menjadi pemain bagus yang menjalani musim yang luar biasa. Namun bukankah MVP diasumsikan berfungsi sebagai gamer gemilang yang memiliki musim-musim yang gemilang. Tepat sebelum Anda menjawab masalah itu, jawablah yang itu. Jika Anda membawa Kobe jauh dari Lakers dan Nash dari Suns Anda, kru mana yang lebih menderita? Balasan untuk ini benar-benar adalah MVP 2006 Anda. Saya akan memberi Anda tanda kecil. Ini bukan Steve Nash.

Leave a Reply

Your email address will not be published.