Pratinjau Piala Dunia 2006 – Serbia & Montenegro

montenegro

Peluang Langsung: 100/1

Pemenang Grup C: 9/1

Serbia &  judi slot Montenegro akan mulai di Jerman sebagai tak terkalahkan di kualifikasi dengan salah satu pertahanan paling kejam di sepak bola internasional. Mereka memuncaki grup kualifikasi mereka di atas Spanyol, Belgia dan Bosnia-Herzegovina dan hanya kebobolan satu gol dalam 10 pertandingan Рtandang di Spanyol dengan hasil imbang 1-1.

Hasil imbang di Spanyol melihat pelanggaran pertahanan mereka untuk pertama kalinya dalam delapan pertandingan, dengan tujuh clean sheet berturut-turut sebelumnya membuat rekor dunia baru.

Pertahanan yang nyaris kedap air adalah kunci kesuksesan Serbia & Montenegro, dengan lini belakang yang dikerahkan dengan luar biasa oleh Mladen Krstajic, yang bermain di Jerman untuk Schalke 04. Organisasi seperti itu dan kemampuan untuk “menghabisi” setiap serangan lawan mendorong Manchester United untuk mengeluarkan ¬£ 7 juta pada mitra defensif Nemanja Vidic yang berada di Spartak Moscow.

Tidak ada pemain yang terkenal dan begitu pula Dynamo Kiev Goran Gavrancic atau Ivica Dragutinovic dari Sevilla yang mengisi empat bek, atau kiper Dragoslav Jevric, saat ini di pakaian Turki Ankaraspor, tetapi mereka akan berada di pikiran manajer oposisi Grup C mereka.

Namun, Serbia & Montenegro mungkin menjadi pihak yang menyebabkan kunci pas dalam pekerjaan untuk tim yang lebih mewah di grup, daripada tim yang menikmati kesuksesan itu sendiri. Sementara mereka tegas di belakang, mereka menderita kurangnya kreativitas dan tidak mencetak banyak gol.

Mereka mencetak 16 gol di babak kualifikasi, meski setengahnya tercipta saat melawan San Marino dalam dua pertandingan. Hasil imbang tanpa gol di kandang Belgia, Spanyol dan Bosnia-Herzegovina menunjukkan mereka tidak akan banyak mengancam di Jerman. Mantan striker Chelsea Mateja Kezman, dengan lima gol di babak kualifikasi, adalah ancaman paling nyata bagi mereka.

Namun, Nikola Zigic, dengan tinggi 6 kaki 7 inci juga menampilkan kehadiran yang menjulang dan dapat menyebabkan masalah di kotak lawan. Dia juga memiliki kesadaran yang besar dan menciptakan gol kemenangan Kezman di kualifikasi terakhir melawan Bosnia-Herzegovina yang memastikan tempat mereka di final.

Gelandang Inter Milan Dejan Stankovic adalah salah satu dari sedikit wajah yang dikenal di tim Serbia & Montenegro dan pada usia 27, adalah salah satu yang tertua, karena manajer Ilija Petkovic telah berhasil menaruh kepercayaannya pada bakat muda untuk menggantikan pensiunan seperti legenda Predrag Mijatovic. Petkovic sendiri adalah mantan pemain internasional yang melatih Yugoslavia lama selama dua bulan pada tahun 2001.

Taruhan yang Direkomendasikan:

Serbia & Montenegro mendasarkan kesuksesan mereka yang tak terkalahkan baru-baru ini dengan solid di belakang dan tim yang sulit ditembus. Ini mungkin membuat mereka mengklaim beberapa hasil imbang “kejutan” tetapi kurangnya gol dapat membuat mereka kehilangan tempat di babak kedua. Kembali mereka mengklaim hasil imbang melawan Argentina di laga kedua mereka

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *